Kini Menjurus Kepada Wan Azizah Sebagai PM PKR

Apabila Mahathir mencadangkan setelah PPBM dibatalkan pendaftaran dan Pakatan Harapan tidak dapat didaftarkan, mereka akan menggunakan PKR, dimana PPBM, DAP dan PAN akan bertanding di bawah PKR, Kit Siang dengan cepat bersetuju. Tanpa PPBM dan Pakatan Harapan, mereka tidak lagi perlu menamakan Mahathir sebagai Perdana Menteri. Perdana Menteri akan jatuh kepada Wan Azizah dan ianya sesuai dengan kehendak Kit Siang dan DAP.

 

Dr Wong Chin Huat, ketua program pengajian politik di Institut Pulau Pinang, menulis seperti berikut:

Berbanding dengan tahun 2013, pembangkang hanya mempunyai satu kelebihan: Mahathir, yang tidak pernah kalah sebarang pertempuran politik selepas 1969. Mahathir yang memimpin Pakatan Harapan telah membangkitkan spekulasi bahawa tsunami Melayu akan berlaku, tetapi tidak ada bukti konklusif mengenai perkara ini.

Sesetengah orang akan menolak kemungkinan itu, meramalkan bahawa Harapan akan berada di tempat ketiga dari segi sokongan Melayu, selepas Umno dan PAS, mempercayai bahawa politik Melayu masih tersekat dalam dikotomi Umno-PAS.

Mahathir gagal melaksanakan Tsunami Melayu, kata ‘pemikir’ DAP

Buat kali pertama sejak 2013 seseorang telah bercakap menggunakan logik dan tidak menggunakan emosi buta. Psikologi popular (psywar) “spin” kononnya pemilihan umum pada 2008 dan 2013 mengenai Tsunami Cina dan 2018 akan melengkapkan penghapusan Umno dan Barisan Nasional dengan Tsunami Melayu.

‘Pemikir’ dalam DAP tidak fikir begitu. Ia mungkin berlaku, dan saya katakan ‘mungkin’, jika PPBM tidak dibatalkan pendaftaran dan Pakatan Harapan didaftarkan secara sah. Tetapi sekarang PPBM tidak lagi wujud dan Pakatan Harapan tidak diwujudkan, sekurang-kurangnya sebelum 9 Mei 2018.

Jadi kini PRU14 telah dikurangkan kepada pertandingan tiga penjuru antara Barisan Nasional, PKR dan PAS. Dan itu bermakna Tun Dr Mahathir Mohamad tidak lagi perlu dicalonkan sebagai Perdana Menteri sementara Pakatan Harapan kerana lima sebab.

PRU14 kini bertarung tiga penjuru dengan Dr Wan Azizah sebagai Perdana Menteri Sementara PKR

Pertama: Pakatan Harapan tidak wujud dan Mahathir BUKAN Pengerusi Pakatan Harapan.

Kedua: PPBM juga tidak lagi wujud dan Mahathir tidak lagi Pengerusi parti – atau Pengerusi mana-mana parti politik.

Ketiga: Mahathir tidak cukup sihat dari segi fizikal dan mental untuk menjadi Perdana Menteri.

Keempat: Satu-satunya sebab mereka bersetuju Mahathir menjadi ‘Top Dog’ Pakatan Harapan, melalui Mahathir dan PPBM, boleh membawa undi Melayu, walaupun pemikir dalam DAP mengatakan ia tidak akan berlaku.

Kelima: Dr Wan Azizah Wan Ismail dan bukannya Mahathir atau Lim Kit Siang yang akan menandatangani semua surat Watikah calon PKR.

Anggota PKR menentang Mahathir menggunakan bendera PKR manakala ahli DAP menentang DAP menggunakan bendera PKR

Jadi Mahathir tidak terlibat dalam sebahagian mega. Dan ini bermakna DAP telah menjurus kepada Wan Azizah, dengan Azmin Ali sebagai pasangannya, jika Pakatan Harapan yang tidak rasmi dan tidak berdaftar, yang bermaksud ringkasnya PKR, memenangi pilihan raya umum pada 9 Mei 2018.

Tetapi Mahathir yang melakukan semua perbincangan dan berkempen, walaupun baru-baru ini dimasukkan ke hospital – kali ke-48 dalam masa tiga tahun – dan walaupun banyak kali menjadi kabur tentang apa yang hendak dikatakan.

Di manakah Wan Azizah, Presiden parti yang sepatutnya menjadi tuan rumah kepada DAP, PPBM dan PAN? Dia bertindak seperti dia tidak terlibat dalam pilihan raya umum atau seolah-olah dia bukan pemimpin PKR. Dan ketika dia bercakap, dia seolah-olah tidak tahu apa yang sedang berlaku.

Pada 2008 dan 2013 ia undi untuk PAS adalah undi untuk DAP dan sekarang undi untuk PKR adalah undi untuk DAP

Mahathir sebagai Perdana Menteri pilihan pembangkang adalah cadangan yang paling menakutkan. Azizah sebagai Perdana Menteri pilihan pembangkang adalah sepuluh kali menakutkan. Ia akan menjadi paling kejam memanggilnya bimbo, tetapi di Amerika panggilan paling tepat untuk dia.

Tetapi ini adalah apa yang dikehendaki oleh Kit Siang dan DAP. Mahathir mungkin sudah tua dan mementingkan diri sendiri, tetapi dia masih mempunyai fikiran sendiri dan apabila dia berkuasa, dia tidak akan menerima arahan dari Kit Siang atau DAP. Dan Kit Siang tahu itu. Walau bagaimanapun, Wan Azizah boleh dimanipulasi dan dia mengaku pada tahun 2014 bahawa dia tidak keberatan menjadi boneka. Dan itulah yang Kit Siang dan DAP mahu: Perdana Menteri boneka.

Tetapi adakah Wan Azizah tahu apa yang berlaku? Dia tidak boleh menyelesaikan senarai calon PKR kerana dia sangat paranoid yang Azmin Ali boleh meletakkan semua orangnya sebagai calon dan dia akan menjadi terpinggir. Dia takut kepada Mahathir dan dia lebih takut kepada Azmin. Jadi dia akan sangat bergantung kepada DAP untuk terus hidup dan akan melakukan apa sahaja yang dikatakan DAP untuk alasan mempertahankan diri.

Wan Azizah juga tahu sama ada dia akan datang atau pergi dan akan memerlukan DAP untuk menjaga diri dan kelangsungan hidup, ia amat sesuai dengan Kit Siang

Apabila Mahathir mencadangkan setelah PPBM dibatalkan pendaftaran dan Pakatan Harapan tidak dapat didaftarkan, mereka akan menggunakan PKR, dimana PPBM, DAP dan PAN akan bertanding di bawah PKR, Kit Siang dengan cepat bersetuju. Tanpa PPBM dan Pakatan Harapan, mereka tidak lagi perlu menamakan Mahathir sebagai Perdana Menteri. Perdana Menteri akan jatuh kepada Wan Azizah dan ianya sesuai dengan kehendak Kit Siang dan DAP.

Bagaimana perancangan telah berubah dan Mahathir tidak menyedari bahawa dia tidak lagi diperlukan. Dan walaupun dia menang kerusi, Mahathir hanya akan menjadi wakil rakyat biasa. Dan DAP akan mempunyai seorang Perdana Menteri boneka yang tidak tahu sama ada dia datang atau pergi dan berpaut pada DAP seperti bayi monyet kepada ibunya kerana Timbalannya, Azmin, sedang menikam belakangnya.

Malaysia Today

 

 

 

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal It Is Now Down To Wan Azizah As PKR’s PM. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak pru14.tv mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak pru14.tv berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *