Mahathir Perlu Ambil Alih Sebagai Pemimpin DAP Segera

Sekarang sudah terlambat untuk PPBM menyelamatkan parti dengan memalsukan minit mesyuarat cawangan dan bahagian, seperti bagaimana Mahathir memalsukan tanda tangan 1.3 juta Deklarasi Rakyat beliau. Oleh itu, satu-satunya pilihan adalah Mahathir segera didaftarkan sebagai ahli DAP dan secara rasmi mengambil alih sebagai pemimpin DAP. Pendek kata, Mahathir tidak akan dapat bersumpah sebagai Perdana Menteri jika Pakatan Harapan memenangi pilihan raya umum.

 

Tidak lama selepas Tun Dr Mahathir Mohamad berkata beliau tidak keberatan bertanding dalam pilihan raya umum akan datang menggunakan tiket DAP, Muhyiddin Yassin berkata tidak ada cara PPBM boleh mematuhi surat 28 Februari 2018 dari Pendaftar Pertubuhan (RoS). Surat RoS memberi PPBM sehingga 30 Mac 2018 untuk mengemukakan minit mesyuarat cawangan dan bahagian, yang mana Muhyiddin berkata tidak boleh dilakukan.

Nampaknya kesimpulan adalah dalam masa dua minggu PPBM akan termansuh. Dan itu juga bermakna, Pakatan Harapan tidak akan wujud juga – sekurang-kurangnya bukan Pakatan Harapan yang berdaftar secara sah. Dan kerana Pakatan Harapan tidak didaftarkan secara sah, itu bermakna PKR, DAP, PPBM dan PAN tidak boleh bertanding dalam pilihan raya mum di bawah bendera Pakatan Harapan tetapi perlu bertanding di bawah setiap simbol parti masing-masing – manakala calon PPBM perlu bertanding di bawah status bebas menggunakan basikal, payung, bas atau apa sahaja logo yang mereka boleh fikirkan.

Mahathir perlu mendaftarkan dirinya sebagai ahli DAP dan mengambil alih secara sah sebagai pemimpin DAP untuk menjadi PM

Bagaimanapun, Mahathir telah menjangkakan ini, sebab itulah dia keluarkan kenyataan terdahulu yang mengatakan dia tidak keberatan bertanding dalam pilihan raya dengan tiket DAP, dan juga mengapa beliau meminta Muhyiddin untuk mengumumkan bahawa PPBM tidak boleh mematuhi surat RoS pada 28 Februari 2018. Mereka sebenarnya menyiapkan orang ramai untuk pengumuman seterusnya – yang mana calon PPBM akan bertanding dalam pilihan raya umum dengan tiket DAP.

Beberapa pemimpin PPBM tahu perancangan ini. Itulah sebabnya mengapa minggu lalu mereka mengumumkan bahawa mereka boleh mempertimbangkan untuk bertanding dalam pilihan raya dengan tiket PKR atau PAN tetapi tidak menggunakan tiket DAP. Mereka berkata, sebagai parti Melayu, mereka tidak boleh bertanding dalam pilihan raya umum menggunakan tiket DAP kerana ia tidak dapat diterima oleh pengundi Melayu.

Bagaimanapun, itu bukanlah masalah utama, walaupun ia adalah masalah. Masalah utama ialah apa yang berlaku jika pembangkang memenangi pilihan raya umum dengan tidak kurang daripada 112 kerusi parlimen? Menurut Perkara 43 (2) (a) Perlembagaan Persekutuan Malaysia, DYMM Yang di-Pertuan Agong hendaklah melantik sebagai Perdana Menteri (Perdana Menteri) untuk mempengerusikan Kabinet sebagai ahli Dewan Perwakilan yang dalam penghakimannya berkemungkinan besar untuk mengarahkan keyakinan majoriti ahli-ahli Dewan itu.

Selangor dan Perak tanpa kerajaan selama seminggu pada tahun 2008 apabila kedua-dua Sultan enggan bersumpah untuk Menteri Besar baru dan kerajaan baru mereka

Dengan konvensyen, keyakinan majoriti ahli Dewan itu bermakna pemimpin parti politik dengan jumlah paling banyak kerusi di Parlimen.

Kini, ia mungkin kelihatan mudah. Walau bagaimanapun, sebenarnya, ia tidak begitu mudah. Pada tahun 2008, Kerajaan Negeri Perak dan Negeri Selangor tidak dapat dibentuk dan kedua-dua negeri beroperasi tanpa kerajaan selama seminggu kerana Pakatan Rakyat tidak dapat meyakinkan Yang Mulia Sultan, Perak dan Selangor bahawa mereka mendapat keyakinan majoriti Dewan Undangan Negeri.

Jika Pakatan Harapan memenangi pilihan raya umum akan datang, perkara yang sama akan berlaku. Mahathir tidak tersenarai dalam mana-mana parti dan itu bermaksud dia menjadi calun bebas walaupun dia bertanding atas tiket DAP. Dia perlu secara sah menjadi pemimpin DAP, sama seperti di Selangor dan Perak pada tahun 2008, Mahathir tidak dapat menerima persetujuan Agong untuk membentuk kerajaan baru dengan dirinya sebagai Perdana Menteri.

Anwar Ibrahim tahu ini, sebab itulah dia melantik dirinya sebagai Ketua Umum PKR. Sekiranya Anwar tidak secara rasmi atau secara sah memegang sebarang kedudukan dalam PKR, dia tidak boleh bersumpah dalam kerajaan barunya, sama ada di peringkat negeri atau persekutuan. Mahathir bagaimanapun tidak memegang sebarang status rasmi atau perundangan di mana-mana parti atau gabungan (kerana PPBM dimansuhkan pada 30 Mac 2018 dan Pakatan Harapan tidak akan didaftarkan sebelum PRU14).

Mahathir perlu meyakinkan Agong bahawa dia mendapat keyakinan majoriti Dewan secara sah dengan menjadi ahli DAP dan dengan mengambil alih sebagai pemimpinnya

Mahathir perlu segera menjadi ahli DAP dan mendapatkan dirinya secara rasmi dan dilantik secara sah sebagai ketua DAP. Kemudian pelantikan ini perlu diserahkan kepada RoS bersama bukti keanggotaannya. Tambahnya, setiap calon PPBM, PKR, DAP dan PAN dalam PRU14 mesti menandatangani surat yang mengisytiharkan bahawa sekiranya parti mereka memenangi paling banyak kerusi di Parlimen pilihan Perdana Menteri mereka ialah Mahathir. Ini kerana Pakatan Harapan tidak wujud secara sah.

Ini harus menjadi salah satu syarat untuk mereka bertanding. Pendek kata, Surat Watikah yang membolehkan mereka bertanding di bawah simbol parti mereka akan ditukar untuk Surat Persetujuan mereka bersetuju dengan Mahathir menjadi Perdana Menteri jika parti mereka membentuk kerajaan.

Sekiranya Pakatan Harapan memenangi kebanyakan kerusi di Parlimen dan DAP memenangi majoriti kerusi, bolehkah Mahathir meminta mengadap Agong dan bersumpah dengan kerajaan barunya sebagai Perdana Menteri. Pendek kata, Agong boleh menolak permintaan mengadap apatah lagi Mahathir bersumpah sebagai Perdana Menteri kerajaan barunya.

Pada 30 Mac 2018, PPBM tidak akan wujud dan Mahathir akan menjadi calun bebas

Sekarang sudah terlambat untuk PPBM menyelamatkan parti dengan memalsukan minit mesyuarat cawangan dan bahagian, seperti bagaimana Mahathir memalsukan tanda tangan 1.3 juta Deklarasi Rakyat beliau. Oleh itu, satu-satunya pilihan adalah Mahathir segera didaftarkan sebagai ahli DAP dan secara rasmi mengambil alih sebagai pemimpin DAP. Pendek kata, Mahathir tidak akan dapat bersumpah sebagai Perdana Menteri jika Pakatan Harapan memenangi pilihan raya umum.

Apa yang mengikat Mahathir. Sekarang masalah Mahathir bukan lagi bagaimana untuk memenangi pilihan raya tetapi apakah yang akan dilakukannya jika pembangkang menang? Mahathir adalah apa yang dipanggil sebagai ‘status-less’. Dia bukan ahli atau pemimpin mana-mana parti politik dan untuk menjadi Perdana Menteri, anda perlu menjadi ahli parti dan pemimpin parti itu. Dan untuk itu berlaku DAP perlu bersetuju untuk menyerahkan parti itu kepada Mahathir.

Malaysia Today

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal Mahathir Needs To Take Over As DAP’s Leader Immediately. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak pru14.tv mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak pru14.tv berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *