Nisa Kay Mohon Maaf, Akui Lalai Dibuai Muzik Kelab Malam Pelancaran Be Lofa

Seorang Blogger Nisa atau nama sebenarnya Khairunnisa memohon maaf dan akui perlakuan yang dilakukan itu tidak seharusnya berlaku dan ianya sama sekali tidak menggambarkan dirinya yang sebenar dan juga imej sebagai wanita bertudung.

Bagaiamanapun, aksi wanita bertudung yang menari secara aksi menghairahkan pada majlis pelancaran koleksi hijab terbaharu, Be Lofa ini menerima kecaman hebat dalam kalangan netizen sehingga membuatkan nama seorang blogger ini hangat diperkatakan di media sosial.

“Saya akui, perlakuan saya itu tidak seharusnya berlaku dan sama sekali tidak menggambarkan diri saya sebenar serta imej sebagai wanita bertudung.

“Saya akui, saya tidak memaparkan contoh yang baik, lebih-lebih lagi dengan reputasi yang perlu dijaga,” katanya kepada mStar Online pada Selasa.

Nisa turut mendakwa dia tidak menyangka video tersebut akan tular dan terkejut melihat komen dan posting yang dimuat naik di laman sosial.

Bagaimanapun dia menghargai usaha ramai pihak yang sudah mula memadam video yang memaparkan dirinya di platform masing-masing.

Malahan, menerusi kenyataannya, hos televisyen itu juga mendakwa dia telah tersilap dalam mengatur langkah.

“Kehadiran saya di acara berkenaan adalah untuk memenuhi jemputan pihak penganjur dan saya tidak seharusnya menyertai permainan perang bibir (lip-sync battle) tersebut.

“Tetapi memandangkan kumpulan terbabit tidak mempunyai ahli yang cukup, saya yang berdiri berhampiran kumpulan itu ditarik oleh seorang petugas untuk menyertai mereka.

“Suasana dan muzik yang meriah mungkin buat saya lupa seketika siapa saya dan kenapa saya berada di sana.

“Ada khilafnya di mana saya lalai dan terbawa-bawa dengan perlakuan saya seperti mana yang orang ramai sudah saksikan menerusi video tersebut,” jelas Nisa yang berharap kejadian itu bukan sahaja memberikan pengajaran kepada dirinya, malahan kepada orang lain juga.

Sebelum ini sebuah media melaporkan, langkah selebriti Neelofa melancarkan koleksi hijab terbaharunya itu di kelab malam, tidak menyalahi peraturan Islam jika tujuannya untuk berdakwah namun ia menjadi dosa jika mengundang fitnah.

Menurut pendakwah dan penulis buku, Ustaz Pahrol Mohamad berkata, sesuatu dakwah itu boleh dilakukan di mana-mana sahaja walaupun ia di tempat seperti kelab malam.

Justeru, apa yang dikatakan oleh pendakwah ini, adalah sesebuah majlis yang baik itu menjadi haram hukumnya jika ia disertakan dengan tari-menari kerana perbuatan itu ditegah oleh Islam.

 

 

-PRU14.TV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *