Wanita Pertama AGC Sama Seperti Grace Mugabe

Share This:

Ramai di dalam AGC menggelengkan kepala dan mengeluh tidak percaya. Mereka dapat melihat bos mereka sedang dikuasai isterinya, Faridah Begum, dan pada dasarnya tidak berkuasa. Wanita Pertama Peguam Negara memanggil pegawai-pegawai AGC secara langsung dan memberi mereka arahan tentang apa yang perlu dilakukan, seperti siapa yang hendak diberi perhatian. Pegawai-pegawai AGC tidak mempunyai pilihan selain melakukan memandangkan dia memutuskan siapa yang dinaikkan pangkat dan siapa yang akan dimasukkan ke dalam “peti sejuk”.

 

Grace Mugabe pada mulanya adalah wanita simpanan Robert Mugabe, Presiden Zimbabwe, sebelum menjadi isterinya dan Wanita Pertama Zimbabwe. Setelah dia ‘mendapat kuasa’, dia dengan cepat membina empayar kewangannya dan menjadi kuasa di belakang tahta. Grace terkenal kerana keganasannya dan panas baran, dan akan melakukan apa sahaja untuk menghukum pengkritiknya, hingga mendapat nama samaran ‘Dis-Grace’.

Kita mempunyai Faridah Begum K A Abdul Kader, wanita pertama Pejabat Peguam Negara (AGC), yang sama. Dan dia dengan cepat membina reputasi sebagai orang yang tamak menggunakan kuasa suaminya untuk menghukum pengkritiknya. Dan, seperti Grace Mugabe, Wanita Pertama AGC mempunyai lebih dari dua dozen syarikat di bawah kawalannya dan dia mengejar pengkritiknya hingga ke lubang cacing, menurut sumber yang rapat dengannya.

Grace Mugabe, Wanita Pertama Zimbabwe, adalah seorang yang ganas dan pendendam yang mencetuskan keruntuhan suaminya, sama seperti Faridah, Wanita Pertama AGC

Wanita Pertama Zimbabwe adalah punca kejatuhan suaminya dan Wanita Pertama AGC dengan cepat membuktikan punca kejatuhan suaminya juga. Menggunakan pejabat suami anda dan mengguna kuasa untuk mencapai matlamat anda adalah resipi mengundang bencana. Mugabe jatuh kerana salah guna kuasa isterinya dan, jika tidak berhati-hati, Wanita Pertama AGC akan menyebabkan nasib yang sama menimpa suaminya juga.

Ramai di dalam AGC menggelengkan kepala dan mengeluh tidak percaya. Mereka dapat melihat bos mereka sedang dikuasai isterinya, Faridah Begum, dan pada dasarnya tidak berkuasa. Wanita Pertama Peguam Negara memanggil pegawai-pegawai AGC secara langsung dan memberi mereka arahan tentang apa yang perlu dilakukan, seperti siapa yang hendak diberi perhatian. Pegawai-pegawai AGC tidak mempunyai pilihan selain melakukan memandangkan dia memutuskan siapa yang dinaikkan pangkat dan siapa yang akan dimasukkan ke dalam “peti sejuk”

Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya yang hanya boleh berakhir dengan sangat teruk. Dan dalam keadaan seperti ini kejatuhan tidak dapat dielakkan, dan apabila ia jatuh, ia jatuh dengan teruk. Inilah yang semua orang, kecuali pihak-pihak yang tidak lama lagi akan menderita, mendongak ke langit.

Kesilapan pertimbangan yang serius dari Wanita Pertama AGC dan adiknya, Jahabar Sadiq, yang melancarkan The Malaysian Insight (TMI). The Malaysian Insight adalah penjelmaan semula The Malaysian Insider, portal berita pro-pembangkang yang menjadikan misi untuk menjatuhkan Perdana Menteri Najib Tun Razak.

Justo telah disogok sebanyak AS $ 2 juta untuk dokumen yang dicuri, yang kemudiannya diubah, dalam usaha untuk menyingkirkan Perdana Menteri Najib Razak ketika Jahabar bersama The Malaysian Insider

Menjatuhkan Perdana Menteri dibenarkan di bawah demokrasi maka tiada jenayah yang dilakukan di sini. Tetapi mereka menggunakan berita palsu dan dokumen-dokumen yang diubah untuk cuba menyingkirkan Perdana Menteri. Jadi, kini menjadi jenayah. Dan mereka juga merasuah sebanyak AS $ 2 juta kepada Andre Xavier Justo untuk membeli dokumen yang dicuri dan kemudian mereka ubah (BACA: I was offered $2.7m for stolen data: Ex-PetroSaudi employee Xavier Andre Justo on the 1MDB saga),

Jadi, The Malaysian Insider melakukan lebih daripada satu jenayah. Mereka mencuri dokumen. Mereka membayar rasuah. Mereka mengubah dokumen itu. Dan mereka menerbitkan berita palsu. Oleh kerana itu The Malaysian Insider terpaksa menutup dan muncul The Malaysian Insight, yang ditubuhkan oleh Wanita Pertama AGC dan adiknya.

Pada dasarnya, The Malaysian Insight adalah The Malaysian Insider, wain lama dalam botol baru, sebagaimana yang mereka katakan. Dan misi The Malaysian Insight, seperti The Malaysian Insider sebelum ini, adalah untuk menjatuhkan Perdana Menteri Najib Tun Razak dengan apa saja cara yang mungkin, cara yang adil atau kotor. Dan jika cara yang adil tidak mungkin maka mereka akan menggunakan cara yang salah.

Misi Wanita Pertama AGC dan adiknya adalah untuk menjatuhkan Perdana Menteri

Ianya ok jika Rafizi Ramli atau Tony Pua cuba melakukan perkara ini kerana ia adalah sifat orang Pakatan Harapan – menggunakan fitnah, menjijikkan, berita palsu, dokumen palsu, pembohongan, dan banyak lagi untuk menghentam Perdana Menteri dan kerajaan. Tetapi bagi Wanita Pertama AGC dan abangnya melakukan sesuatu seperti ini nampak sangat pelik. Ini seperti Najib meletakkan serigala untuk bertanggungjawab terhadap ayam-ayam itu.

Wanita Pertama AGC dan adiknya hanya mempunyai satu perkara dalam fikiran – meneruskan misi dengan The Malaysian Insight yang pada mulanya dengan The Malaysian Insider. Dan misi itu adalah untuk menyingkirkan Perdana Menteri Najib Tun Razak, Umno dan Barisan Nasional supaya Tun Dr Mahathir Mohamad, DAP dan Pakatan Harapan dapat mengambil alih.

Isu yang lebih besar di sini, yang mana pemilik The Malaysian Insider pun minta penjelasan, siapa yang membiayai The Malaysian Insight RM50 juta yang mereka perlukan dalam tempoh lima tahun akan datang? Ho Kay Tat dari The Malaysian Insider telah bertanya soalan yang sama (BACA DI SINI:  First Lady Of AGC Goes On A Rampage). Ho tahu bahawa The Malaysian Insight tidak mempunyai RM50 juta jadi dia mahu Jahabar mendedahkan siapa yang membiayai mereka.

Ho Kay Tat daripada The Malaysian Insider telah meminta Jahabar untuk mendedahkan dari mana The Malaysian Insight memperolehi RM50 juta

Dan ini nampaknya satu lagi jenayah yang dilakukan oleh The Malaysian Insight, pengubahan wang haram. Dan itulah sebabnya Azwanddin Hamzah, Presiden Jaringan Melayu Malaysia (JMM), membuat laporan kepada Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) pada 15 Disember 2017, dan satu lagi kepada Bank Negara Malaysia pada 18 Januari 2018 dan kepada polis pada 4hb. Februari 2018.

Dan sekarang wanita Pertama AGC meminta polis untuk mengejar Azwanddin dan pastikan dia ke penjara atas apa jua jenayah yang mereka boleh buat terhadapnya – sama seperti Wanita Pertama Zimbabwe meminta pengawal peribadinya untuk memukul orang ramai yang menyakitkan hatinya (Jurugambar Sunday Times Richard Jones dan model Gabriella Engels berusia 20 tahun dan dua orang kawan di antara mereka).

Malaysia Today

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal First Lady AGC Walking The Path Of Grace Mugabe. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak pru14.tv mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak pru14.tv berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Comments

comments

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*