Mahathir Akan Melantik Mukhriz Dan Bukannya Wan Azizah Sebagai TPM: Bahagian 2

Jadi kini itu pelan baru. Mahathir akan mengambil alih sebagai Perdana Menteri yang baru, dan sepatutnya hanya Perdana Menteri sementara, yang bermaksud jangka pendek sahaja. Beliau kemudian melantik Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri. Tidak lama selepas itu dia akan mengundurkan diri dan Mukhriz mengambil alih sebagai Perdana Menteri Malaysia ke lapan. Itulah satu-satunya cara Mukhriz akan menjadi Perdana Menteri pada atau sebelum tahun 2020. Peristiwa selama 14 tahun sejak 2004 lalu telah membuktikan tidak ada cara lain untuk Mukhriz mendaki tangga untuk menjadi Perdana Menteri.

 

Pelan pada tahun 2002 adalah Mukhriz Mahathir menjadi Timbalan Ketua Pemuda Umno pada tahun 2004, Ketua Pemuda Umno pada tahun 2008, Naib Presiden Umno menjelang 2012, Timbalan Presiden Umno menjelang 2016 dan Presiden Umno menjelang 2020. Itu juga bermakna Mukhriz akan menjadi Timbalan Perdana Menteri Malaysia menjelang 2016 dan Perdana Menteri menjelang 2020, tahun apabila Wawasan 2020 sepatutnya telah dicapai.

Ia adalah pelan yang indah. Dan Tun Dr Mahathir Mohamad dikatakan memperuntukkan selama 15 bulan membincangkan perkara ini dan banyak lagi isu lain (seperti Jambatan Bengkok ke Singapura, landasan kereta api berganda, Proton, siapa yang sepatutnya dilantik sebagai Timbalan Perdana Menteri, dll.) dengan Tun Abdullah Ahmad Badawi sebelum beliau menyerahkan kuasa pada 1 November 2003.

Mukhriz takut kalah kepada Khairy pada tahun 2004 jadi dia berundur dan telah mengganggu seluruh rancangan untuk Wawasan 2020

Bagaimanapun, seperti kata pepatah, manusia merancang tetapi Tuhan menentukan, dan Tuhan tidak berkongsi rancangan yang sama dengan Mahathir. Pertama sekali, pilihan raya parti Umno ditangguhkan sehingga 2009 dan 2013 manakala yang akan datang adalah tahun ini. Oleh itu, Ketua Pemuda Umno pada tahun 2008, Umno VP menjelang 2012, dan Timbalan Umno menjelang 2016 tidak berlaku. Kedua, Mukhriz tidak bertanding untuk jawatan Timbalan Pemuda Umno pada tahun 2004, kalah pertandingan Ketua Pemuda Umno pada tahun 2009, kalah pertandingan Umno VP pada tahun 2013, dan tidak akan dapat bertanding jawatan Timbalan Umno pada tahun ini kerana beliau bukan lagi ahli Umno.

Dan itu bermakna rancangan untuk menjadikan Mukhriz Perdana Menteri (melalui Umno) pada 2020 kini jauh panggang dari api dan tidak akan berlaku. Dan ini juga bermakna jika Mahathir masih mahu Mukhriz menjadi Perdana Menteri menjelang 2020, dia mesti memastikan Boboi akan dilantik Timbalan Perdana Menteri sekarang, selepas PRU14, maka dua tahun kemudian, menjelang 2020, Boboi boleh dijadikan Perdana Menteri.

Dan jika Mahathir mahu melihat perkara ini berlaku, dia mesti bukan sahaja berada di sekelilingnya, tetapi dia mesti memastikan bahawa Perdana Menteri akan melihat bahawa ini dilakukan.

Abdullah Badawi sepatutnya memastikan Mukhriz mendaki tangga Umno dan apabila itu tidak berlaku, Mahathir mengambil langkah menggulingkannya

Pada tahun 2004, Perdana Menteri ketika itu, Abdullah Badawi, sepatutnya memastikan rancangan itu berjalan. Tetapi apabila menantunya, Khairy Jamaluddin, memasuki gelanggang, Mukhriz tahu dia tidak boleh menang maka dia berundur. Mukhriz tidak yakin dia boleh mengalahkan Khairy sehingga dia takut. Pada tahun 2009, dan sekali lagi pada 2013, Perdana Menteri Najib Tun Razak sepatutnya membantu Mukhriz, atau sekurang-kurangnya Mahathir berharap perkara itu akan berlaku. Tetapi pada kedua-dua situasi Mukhriz kalah.

Ini membuktikan dua perkara. Pertama sekali Mukhriz adalah seorang yang gagal. Secara individu dia tidak dapat memenangi jawatan tersebut. Dia memerlukan Perdana Menteri untuk menariknya sebelum dia dapat mendaki tangga. Kedua, jika anda mahu mengamanahkan tugas menarik Mukhriz mendaki tangga dan akhirnya menjadi Perdana Menteri, maka anda mesti menjadi Perdana Menteri kerana pada tahun 2004, 2009 dan 2013 terbukti bahawa orang lain tidak akan dapat melakukan tugas itu untuk anda.

Dan ini bermakna hanya satu perkara. Jika Mahathir mahu Perdana Menteri membantu Mukhriz mendaki tangga maka Mahathir mestilah menjadi Perdana Menteri. 2004, 2009 dan 2013 telah membuktikan bahawa anda tidak boleh mengharapkan orang lain berbuat demikian untuk anda. Anda mesti melakukannya sendiri. Dan Mukhriz terlalu lemah untuk memanjat tangga sendiri kecuali Mahathir menariknya ke tangga itu.

Masalahnya ialah Mukhriz adalah seorang yang gagal melainkan jika Mahathir menjadi Perdana Menteri sekali lagi maka Boboi gagal

Malah, tanpa bantuan Mahathir, Mukhriz tidak dapat menjadi Menteri Besar Kedah. Dan sebaik sahaja Mahathir membelakangkan Perdana Menteri, Mukhriz kehilangan pekerjaannya. Ini bermakna Mukhriz adalah Menteri Besar Kedah bukan kerana dia layak tetapi kerana Mahathir memaksa Najib melantik Boboi sebagai Menteri Besar Kedah. Dengan sendiri, Mukhriz tidak dapat menjadi … jawatan paling rendah sekali pun.

Jadi kini itu pelan baru. Mahathir akan mengambil alih sebagai Perdana Menteri yang baru, dan sepatutnya hanya Perdana Menteri sementara, yang bermaksud jangka pendek sahaja. Beliau kemudian melantik Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri. Tidak lama selepas itu dia akan mengundurkan diri dan Mukhriz mengambil alih sebagai Perdana Menteri Malaysia ke lapan. Itulah satu-satunya cara Mukhriz akan menjadi Perdana Menteri pada atau sebelum tahun 2020. Peristiwa selama 14 tahun sejak 2004 lalu telah membuktikan tidak ada cara lain untuk Mukhriz mendaki tangga untuk menjadi Perdana Menteri.

Anak lelaki Lee Kuan Yew melakukan apa yang tidak pernah dilakukan oleh Boboi Mahathir walaupun satu juta tahun

Jika orang lain selain Mahathir menjadi Perdana Menteri selepas PRU14 – dengan mengandaikan Pakatan Harapan memenangi pilihan raya umum – Mukhriz tidak akan menjadi Timbalan Perdana Menteri, apalagi Perdana Menteri menjelang 2020. Mahathir terpaksa memegang tangan Boboi setiap langkah sehingga dia duduk atas takhta di Putrajaya.

Lee Kuan Yew tidak perlu melakukan apa-apa kerana dia telah mendidik anaknya untuk menjadi Perdana Menteri Singapura. Apa yang Kuan Yew perlu lakukan adalah menjadikan Goh Chok Tong Timbalan Perdana Menteri dan pada November 1990, beliau berundur. Selepas itu perancangan berjalan dan 14 tahun kemudian, pada Ogos 2004, Lee Hsien Loong mengambil alih sebagai Perdana Menteri pada umur 52 tahun.

Inilah yang Mahathir harapkan untuk Boboi, Mukhriz. Tetapi Mukhriz tidak sama dengan Lee Hsien Loong. Dan satu-satunya cara Mukhriz akan berjaya hanya jika Mahathir menjadi Perdana Menteri dan beliau secara peribadi melantik Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri. Selain itu, Mukhriz akan gagal.

Mahathir tidak boleh masuk kubur dengan mengetahui bahawa Kuan Yew lebih baik daripada dia

Kesimpulannya, Mukhriz bukanlah seorang ahli politik. Klan Mahathir berjaya hanya kerana mereka adalah anak-anak Mahathir. Keluarkan nama Mahathir dan mereka tiada apa-apa. Mukhriz tidak boleh ingat nama dan wajah. Bagaimana untuk mendapatkan sokongan apabila anda tidak mempunyai sentuhan peribadi dan tidak boleh berhubung kait dengan orang yang anda perlukan sokongannya?

Apabila Mahathir menjadi Perdana Menteri maka beliau akan melantik Mukhriz sebagai Timbalannya, beliau akan memperkenalkan semula Akta Keselamatan Dalam Negeri atau ISA. Mereka akan memerlukan ISA untuk memastikan Mukhriz berkuasa atau tidak akan digulingkan dalam masa yang singkat. Menjadi Perdana Menteri tidak menjamin anda boleh kekal sebagai Perdana Menteri. Anda akan memerlukan ISA untuk kekal sebagai Perdana Menteri. Dan ini akan menjadi ‘jaring keselamatan’ yang Mahathir akan buat untuk Mukhriz.

Mahathir will appoint Mukhriz and not Wan Azizah as the DPM: Part 1

Malaysia Today

 

 

 

 

 

 

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal Mahathir Will Appoint Mukhriz And Not Wan Azizah As The DPM: Part 2. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak pru14.tv mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak pru14.tv berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *