Mahathir Akan Melantik Mukhriz Dan Bukan Wan Azizah Sebagai TPM: Bahagian 1

Dengan berlatar belakang 16 tahun lalu sejak 2002 mengapa Mahathir mahu membenarkan Dr Wan Azizah menjadi Timbalan Perdana Menteri? Mahathir bekerja keras selama 16 tahun yang lalu untuk cuba menaikkan Mukhriz dalam Umno supaya beliau menjadi Perdana Menteri Malaysia menjelang 2020, iaitu dua tahun lagi. Ia merupakan pelan 18 tahun yang bermula pada tahun 2002 dan hari ini Mukhriz sepatutnya menjadi Timbalan Perdana Menteri jika beliau akan menjadi Perdana Menteri menjelang 2020.

 

Apabila anda menilai seseorang, anda perlu mengambil kira rekod prestasi orang itu dan bukan hanya kelakuan orang itu pada satu-satu masa dalam hidupnya. Dan apa yang orang itu ucapkan tidak sepenting dengan motifnya. Dan motif orang itu akan dizahirkankan dengan apa yang dia lakukan. Dan menurut sumber dalaman Tun Dr Mahathir Mohamad, anda perlu melihat apa yang Mahathir lakukan dan bukan apa yang dia katakan.

Mahathirism pada dasarnya adalah politik penipuan, politik “the end justifying the means”, politik mengorbankan orang lain sebagai umpan dalam “game of thrones”, dan politik menggunakan apa sahaja yang perlu digunakan untuk menang, cara adil atau sebaliknya. Dan pelan permainan Mahathir ini 16 tahun yang lalu adalah untuk menjadikan anaknya, Mukhriz, Perdana Menteri Malaysia.

Selama 16 tahun yang lalu sejak 2002, perancangan Mahathir adalah untuk menjadikan Mukhriz Perdana Menteri menjelang 2020

Ya, sejak tahun 2002 Mahathir hanya mempunyai satu perkara dalam fikirannya, iaitu menjadikan Mukhriz sebagai Perdana Menteri. Dan apa yang telah dilakukannya selama 16 tahun ini hanya dengan satu perkara. Dan Mahathir menghabiskan 16 bulan berunding dengan Tun Abdullah Ahmad Badawi sebelum menyerahkan kuasa pada 1 November 2003. Abdullah akan memastikan Mukhriz akan memulakan kebangkitannya dalam Umno sebaik sahaja Mahathir menyerahkannya pada 1 November 2003.

Bagaimanapun, pada tahun 2004, menantu Abdullah, Khairy Jamaluddin, yang naik dalam tangga Pemuda Umno. Mukhriz tidak berjaya dan Mahathir menyalahkan Abdullah. Pada bulan Jun 2006, Mahathir melancarkan serangan terhadap Abdullah. Kisah yang diberikan oleh Mahathir ialah Abdullah telah menjualnya ke Singapura dan Khairy bersama pasukan ‘tingkat empat’nya adalah ejen Singapura.

Abdullah tidak membantu Mukhriz dan sebaliknya Khairy menang pada 2004 dan ianya menyebabkan Mahathir kecewa

Sebenarnya Abdullah gagal membantu Mukhriz memenangi jawatan Timbalan Pemuda Umno pada tahun 2004 dan sebaliknya Khairy menang. Dan untuk itu Abdullah terpaksa disingkirkan. Kisah ejen Singapura itu hanyalah kisah penyamaran kerana sesungguhnya Mahathir tidak dapat mengakui yang kemarahannya terhadap Abdullah adalah kerana Mukhriz gagal memenangi jawatan timbalan Pemuda Umno dan sebaliknya Khairy menang.

Itulah perkara yang berlaku 14 hingga 16 tahun yang lalu dan bahkan ketika itu ianya adalah mengenai Mukhriz. Dan ia masih lagi mengenai Mukhriz hari ini.

Pada tahun 2009, Najib Tun Razak mengambil alih sebagai Perdana Menteri dan kini tugas Najib untuk melaksanakan apa yang gagal dilakukan oleh Abdullah, kepimpinan Pemuda Umno kepada Mukhriz. Tetapi, sekali lagi, Khairy menang dan Mukhriz kalah. Mukhriz perlu menunggu sehingga 2013 untuk pemilihan parti akan datang sebelum dia boleh membuat tawaran lain.

Apabila Najib mengambil alih sebagai Perdana Menteri pada tahun 2009 Mahathir menjangka beliau akan membantu Mukhriz memenangi kepimpinan Pemuda Umno pada tahun itu

Tidak lama selepas pilihan raya umum 2013, Mahathir melepaskan serangan amaran kepada Najib. Dia menyalahkan Najib untuk prestasi pilihan raya 2013 dan menuduh Najib membuang masa dengan orang Cina dan tidak memberi tumpuan kepada pengundi Melayu yang memelihara Umno. Pada dasarnya, Mahathir lakukan kepada Najib apa yang dilakukannya kepada Abdullah dan amaran itu adalah jika Najib tidak membantu Mukhriz dalam pemilihan parti pada akhir tahun itu, langkah untuk menggulingkannya akan bermula.

Mukhriz kehilangan peluangnya untuk kerusi presiden Umno dan pada tahun berikutnya Mahathir memulakan langkahnya untuk menyingkirkan Najib.

Najib sepatutnya digulingkan pada 29 Julai 2015. Apabila itu gagal Mahathir cuba lagi pada bulan Oktober dan sekali lagi pada bulan Disember. Kedua-dua percubaan tersebut gagal juga. Pada bulan Februari 2016, Najib melarikan diri dan Mukhriz telah disingkir keluar sebagai Menteri Besar Kedah. Menyedari kerjaya politik Mukhriz di Umno tamat, pada 29 Februari 2016 Mahathir meletak jawatan dari Umno dan menyertai pembangkang.

Mahathir bekerja keras sejak tahun 2002 untuk menjadikan Mukhriz Perdana Menteri menjelang 2020 jadi mengapa dia mahu Wan Azizah sebagai timbalannya?

Dengan berlatar belakang 16 tahun lalu sejak 2002 mengapa Mahathir mahu membenarkan Dr Wan Azizah menjadi Timbalan Perdana Menteri? Mahathir bekerja keras selama 16 tahun yang lalu untuk cuba menaikkan Mukhriz dalam Umno supaya beliau menjadi Perdana Menteri Malaysia menjelang 2020, iaitu dua tahun lagi. Ia merupakan pelan 18 tahun yang bermula pada tahun 2002 dan hari ini Mukhriz sepatutnya menjadi Timbalan Perdana Menteri jika beliau akan menjadi Perdana Menteri menjelang 2020.

Kisah bahawa Mahathir akan menjadi Perdana Menteri sementara dan Wan Azizah timbalannya sehingga Anwar Ibrahim menerima pengampunan diraja dan boleh mengambil alih adalah karut yang tidak masuk akal. Itu tidak akan berlaku dan semua orang tahu.

Apa yang diharapkan Pakatan Harapan ialah Mahathir boleh memenangi undi Melayu dan membantu memecah Umno dan Barisan Nasional. Setelah itu berlaku, mereka akan uruskan Mahathir nanti. Sebaliknya, Mahathir berharap bahawa apabila Umno dan Barisan Nasional digulingkan, beliau akan dijadikan Perdana Menteri sementara dan apabila itu berlaku, dia boleh menguruskan Pakatan Harapan nanti.

Kedua-duanya menggunakan satu sama lain dengan harapan nanti, apabila mereka memenangi pilihan raya umum, mereka dapat menyelesaikan masalah apa yang perlu dilakukan dengan sekutu politik mereka. Ia seperti dua musuh ketat, Amerika Syarikat dan Taliban yang bersatu mengalahkan Rusia, dan apabila Rusia meninggalkan Afghanistan mereka boleh berhadapan dengan satu sama lain kemudian.

Nepotisme sentiasa menjadi ciri utama politik pembangkang

Tetapi jika Mahathir menolak perjanjian itu dan Mukhriz bukannya Wan Azizah yang dilantik Timbalan Perdana Menteri adakah Pakatan Harapan menerima perkara itu? Nah, Lim Kit Siang memindahkan anaknya, Guan Eng, dari Melaka ke Pulau Pinang dan pada tahun 2008 melantik beliau sebagai Ketua Menteri Pulau Pinang. Pada mulanya terdapat beberapa desas desus, tetapi, pada akhirnya, semua orang diam dan menerima keadaan itu – dan Guan Eng juga berjaya mendapatkan penggal kedua pada tahun 2013 tanpa perbezaan pendapat daripada para pemimpin dan anggota DAP Pulau Pinang.

Anak-anak Karpal Singh dan isteri serta anak perempuan Anwar juga pemimpin dalam parti mereka sendiri. Dan tiada siapa yang kecewa dengannya. Nepotisme adalah budaya Pakatan Harapan supaya tiada siapa yang akan mengadu jika Mahathir menjadikan anaknya sebagai Timbalan Perdana Menteri. Ini selalu menjadi cara hidup pembangkang dan akan berterusan untuk bertahun-tahun lamanya

Malaysia Today

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal Mahathir Will Appoint Mukhriz And Not Wan Azizah As The DPM: Part 1. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak pru14.tv mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak pru14.tv berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *