Mahathir Mahu Najib Lantik Mukhriz Sebagai TPM II

Share This:

Pada dasarnya, Mahathir mahu memastikan Mukhriz bertanding pada pilihan raya umum akan datang sebagai calon Umno atau Barisan Nasional. Mahathir tahu Mukhriz hanya boleh menjadi Perdana Menteri jika dia berada di Umno dan tidak jika dia berada di PPBM atau Pakatan Harapan. Jadi, perjanjian ini lebih penting kepada Mahathir daripada Najib. Apa yang dikehendaki oleh Najib adalah menghilangkan gangguan yang dinamakan Mahathir yang terus membangkitkan isu yang sama setiap kali dalam usaha untuk menggulingkannya dan memastikan Mukhriz menjadi Perdana Menteri. Namun, kemahuan Mahathir lebih dari itu.

 

Seperti yang disebutkan dalam artikel sebelumnya, ‘Mukhriz’s political future getting bleaker by the day, dinasti politik Tun Dr Mahathir Mohamad telah berakhir dan peluang Mukhriz menjadi Perdana Menteri adalah sifar jika melalui Pakatan Harapan. Jika Mahathir mahu menyelamatkan dinasti politiknya dan menyelamatkan masa depan Mukhriz, ia mesti melalui Umno dan Barisan Nasional dan bukan melalui PPBM dan Pakatan Harapan.

Sekiranya Mahathir mahu melihat impiannya menjadi kenyataan, ia perlu berlaku sekarang dan bukannya di masa hadapan. Masa tidak berpihak kepada Mahathir jadi lakukan sekarang atau tiada lagi. Apabila Mahathir sudah tiada Mukhriz akan menjadi individu yang tidak penting lagi. Mukhriz hanya relevan kerana secara tidak sengaja dia dilahirkan sebagai Boboy anak kepada Mahathir. Maka ia harus mencari penyelesaian segera- sebelum Mahathir meninggal dunia. Dan untuk itu ia harus mencari penyelesaian melalui Umno dan Barisan Nasional dan bukan melalui PPBM dan Pakatan Harapan.

Mahathir bersedia untuk meninggalkan Pakatan jika Najib bersetuju dengan perjanjian yang telah dicadangkannya

Jadi sekarang Mahathir mencadangkan perjanjian dengan Perdana Menteri Najib Tun Razak. Mahathir merasakan dia masih boleh menyelamatkan Mukhriz dan dinasti politiknya dan masih boleh menjadikan Mukhriz sebagai Perdana Menteri. Tetapi dia mesti terlebih dahulu membuat perjanjian dengan Najib. Dan Mahathir perlu berpura-pura bahawa dia tidak terdesak untuk merealisasikan perjanjian tersebut dan bahawa perjanjian itu memberi manfaat kepada Najib dan bukannya beliau.

Mahathir mencadangkan satu perjanjian yang dia rasa sukar untuk Najib mengatakan tidak. Tetapi itu adalah vintaj Mahathir – dia selalu merasakan dia lebih pandai daripada orang lain. Pada dasarnya ini adalah tafsiran Mahathir tentang situasi menang-menang dan dia merasa Najib mungkin mendapati perjanjian itu sangat menarik kerana ia boleh menghilangkan duri yang besar dari sisinya.

Perkara penting di dalam perjanjian ini, Najib mesti melantik Mukhriz sebagai Timbalan Perdana Menteri II. Dan ini mesti dilakukan sebelum pilihan raya umum akan datang atau GE14. Sebagai tambahan Mukhriz mesti diberikan jawatan sebagai Menteri Kabinet – Kewangan, Rumah atau Menteri Pertahanan.

Mahathir akan berhenti menyerang Najib jika Najib bersetuju untuk membiarkan anak-anaknya dan menjadikan Mukhriz Timbalan Perdana Menteri II

Tetapi bukan setakat hanya sejauh itu jawatan dalam kerajaan. Di samping itu Mukkhriz juga mesti diberi jawatan di dalam parti. Dan apa yang ada di dalam pemikiran Mahathir adalah jawatan Setiausaha Agung. Dan ini juga perlu dilakukan sebelum pilihan raya umum akan datang.

Sebagai balasannya, Mahathir akan berhenti menyerang Najib dan akan mengubah sokongannya. Mahathir bukan sahaja akan tinggalkan Pakatan Harapan tetapi dia juga akan menyediakan pembiayaan politik untuk Barisan Nasional bagi membantu membiayai pilihan raya umum. Tetapi Mahathir mesti ada kuasa dalam pemilihan calon.

Selepas pilihan raya umum, Najib mesti memastikan bahawa Mukhriz memenangi jawatan Naib Presiden Umno dalam pemilihan parti dan mesti mendapat undi tertinggi. Ini akan menjadi langkah pertama Mukhriz mendaki tangga Umno kepada Timbalan Presiden dan akhirnya kepada kerusi Presiden Umno.

Najib mesti menjadikan Mukhriz Timbalan Perdana Menteri II dan Setiausaha Agung Umno, dan kemudian mesti membantu beliau memenangi jawatan Naib Presiden Umno dengan undi tertinggi

Najib juga mesti bersetuju untuk berhenti melakukan apa-apa tindakan lanjut mengenai RCI ke atas bencana forex Bank Negara dan kerajaan harus membatalkan siasatan lain terhadap kekayaan keluarganya. Untuk menampakkan perjanjian itu lebih bersungguh, Mahathir akan memaksa peletakan jawatan Lim Guan Eng sebelum PRU ke 14.

Sekiranya Najib menolak perjanjian di atas maka Mahathir akan meneruskan rancangannya untuk membuang Najib dari pejabat sebelum pilihan raya umum. Jadi, sama ada menerima perjanjian atau menghadapi kematian, ianya umpama pendekatan ‘lobak merah dan sebatang kayu’. Mahathir akan menggunakan SPRM dan Jabatan Peguam Negara untuk ‘menghabiskan’ Najib, seperti apa yang beliau cuba lakukan pada awal tahun 2015 tetapi gagal.

Strategi Mahathir adalah menggunakan ancaman dan memeras ugut, modus operandinya yang biasa, dengan menggunakan SPRM dan Pejabat Peguam Negara bersetuju untuk melakukan kerjanya. Ini adalah cara yang biasa Mahathir mendapat orang untuk melakukan apa yang dia mahu.

Modus operandi biasa Mahathir adalah ancaman dan pemerasan dan ini adalah bagaimana beliau memaksa SPRM dan Pejabat Peguam Negara untuk menyingkirkan Najib

Mahathir memeras ugut, Dzulkifli Ahmad, Ketua Pesuruhjaya SPRM, dan telah mengancam untuk melepaskan rakaman video yang akan membinasakannya dalam seminggu atau lebih jika dia tidak bersetuju untuk memainkan peranan. Faridah Begum K.A. Abdul Kader juga telah berkompromi dan Mahathir mempunyai bukti sahih tentang salahlakunya yang boleh mengenakan suaminya jika Peguam Negara juga tidak memainkan peranannya.

Apa yang Mahathir perlukan adalah mengawal SPRM dan Jabatan Peguam Negara untuk menamatkan Najib. Jabatan Peguam Negara mungkin lebih mudah dikawal kerana Faridah Begum telah ‘ditangkap’ dengan bukti kukuh. Walau bagaimanapun, Dzulkifli adalah ‘masalah berbeza’. Dia lebih degil sehingga Mahathir mungkin perlu melepaskan kononnya video seks pada minggu depan.

Pada dasarnya, Mahathir mahu memastikan Mukhriz bertanding pada pilihan raya umum akan datang sebagai calon Umno atau Barisan Nasional. Mahathir tahu Mukhriz hanya boleh menjadi Perdana Menteri jika dia berada di Umno dan tidak jika dia berada di PPBM atau Pakatan Harapan. Jadi, perjanjian ini lebih penting kepada Mahathir daripada Najib. Apa yang dikehendaki oleh Najib adalah menghilangkan gangguan yang dinamakan Mahathir yang terus membangkitkan isu yang sama setiap kali dalam usaha untuk menggulingkannya dan memastikan Mukhriz menjadi Perdana Menteri. Namun, kemahuan Mahathir lebih dari itu.

Malaysia Today

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal Mahathir Wants Najib To Appoint Mukhriz As DPM II. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak pru14.tv mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak pru14.tv berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Comments

comments

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*