“Baca Buku Terbalik” : Pembangkang Sudah Kehabisan Modal

Share This:

Babi kalau menyondol dan meredah semua benda, kadangkala ia akan tersondol batang kayu atau batang pokok kerana ia melakukannya dengan membabi buta tidak kira apa yang dilakukan betul atau tidak. Itulah kerja macai yang mengutuk Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak baru-baru ini yang sampai sudah jadi bodoh sebab mahu jatuhkan orang lain.

Ini kes mereka macai-macai pembangkang yang perlekehkan Najib yang dikatakan membaca buku terbalik dan mereka mengejek Najib di laman media sosial.

Sudah banyak jawapan diberikan berkenaan peristiwa sebenar perkara itu iaitu buku itu yang ditulis oleh Najib sendiri diterbitkan dalam dwi-bahasa iaitu Bahasa Inggeris, dan Bahasa Melayu. Apabila dibaca salah satu bahagian berkenaan, salah satu muka depan akan kelihatan terbalik.

Ini betul-betul tunjukkan pembangkang sudah kehabisan modal untuk hentam sampai ke baca buku terbalik pun mereka hendak ejek.

Ini sudah amat bodoh dan sampai nilai mental budak sekolah yang hanya tahu mengejek orang lain bukannya mengkritik dari sudut perspektif politik dan ilmiah sebaliknya menghina orang lain.

Selepas dijawab bertubi-tubi bahawa Najib membaca bahagian yang berbahasa lain, baru senyap semua macai-macai yang sudah jadi terlampau bodoh kerana bencikan seseorang. Setakat hendak ejek Najib baca buku terbalik kalau dalam isu buku bertajuk “Menakhoda zaman” atau Helming The Times, itu tidak menjadi isu kerana ia adalah tulisan Najib sendiri.

Strategi politik yang digunakan oleh pembangkang atau Pakatan Harapan (PH) pada masa sekarang dengan ketua mereka Mahathir Mohamad adalah terlalu bodoh dan ia begitu teruk kerana ia digunakan kerana berdendam dengan pemimpin bukannya mengkritik untuk memberikan kebaikan untuk negara.

Mahathir sendiri pun kalau mengkritik Najib, sudah sampai tahap melakukan perkara yang tidak bermoral dengan menyerang ahli keluarga dan peribadi Perdana Menteri padahal ia tiada kena mengena dengan politik.

Aktivis media sosial pro-Barisan Nasional dan pro-Najib berasa begitu kelakar dalam serangan yang melibatkan bacaan buku ini yang sudah sampai ke tahap yang paling tidak bertamadun. Lebih teruk, apa yang dilakukan itu salah dan tidak berasas sama sekali.

Oleh kerana itu, Najib sebagai Pengerusi BN, Presiden UMNO dan Perdana Menteri tidak perlu melayan politik murahan yang dilakukan oleh macai-macai pembangkang kerana semuanya tuduhan sudah tidak berasaskan kebenaran sebaliknya hanya tuduhan kerana marah dan dendam serta mahu merendah-rendahkan orang lain.

Kalau sudah baca buku terbalik, tidak tahu hujung pangkal lepas tu mengejek orang lain iaitu Perdana Menteri pula tu sebegitu rupa , ia memang satu perbuatan kurang ajar dan tidak ada maruah.

Comments

comments

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*