Perjuangan “Hak Asasi” Hanya Alasan Untuk Yahudi Ceroboh Malaysia

Share This:

Mahathir, Anwar dan Kit Siang masing-masing ada masalah moral dan integriti. Isu moral, maruah tidak menjadi kudis pada sesiapa yang ada didalam Pakatan Harapan. Semuanya ada masalah moral yang dilakukan secara terangan.

Paling hebat sekali ialah Anwar Ibrahim yang mana  sekarang sedang dipenjara  akibat perbuatannya meliwat pembantu peribadinya. Hukuman dijatuhkan selama 5 tahun di Penjara Sungai Buluh.

Mahathir adalah orang yang bertanggung jawab dalam  memenjarakan Anwar Ibrahim sebelum ini pada tahun 1999. Dan hukuman kedua diatas perkara uang sama sedang dijalankan apabila didapati bersalah meliwat pembantunya.

Satu ketika dahulu, Anwar yang amat terkenal di luar Negara terus menuduh bahawa kerajaan yang  memerintah Malaysia adalah kerajaan yang mengamalkan sistem perundangan yang  tidak memberikan hak kepada rakyatnya melakukan  apa yang dikatakan hak asasi.

Perkara ini dapat dibuktikan apabila Anwar sendiri pernah berucap dalam satu temubual dengan Wall Street Journal, artikel bertajuk “Malaysia’s Anwar Presses On Despite Appel” pada 27 Januari 2012 mengulangi bahawa liwat adalah undang-undang lapuk dan akan meminda undang-undang tersebut. “Sodomy laws are archaic and could be amended” kata Anwar Ibrahim.

Anwar Ibrahim mengatakan jangan menahan dan menghukum orang yang berorientasikan gay. “It is not my business to attack people or arrest people based on their sexual orientation,” kata Anwar Ibrahim. Ini satu pandangan yang liberal dan mengenepikan langsung batasan agama.

Jadi apakah dengan kehadiran Mahathir dan Kit Siang  satu desakan agar sistem perundangan yang dianggap lapok ini akan dibubarkan dengan sokongan penyokong yang dikatakan beragama Islam dan berbangsa Melayu.

DAP pula akan terus mengusik persoalan yang berkaitan dengan Islam. Sudah pastinya DAP akan mendapat sokongan dari Mahathir dan juga  Anwar serta penyokong masing-masing untuk bersama DAP sebagai tanda sokongan mereka.

Mereka mengelarkannya sebagai Pertembungan Peradaban, tetapi sebenarnya lebih tertumpu kepada”clash of religion” (pertembungan agama).  Benarkah semua ini? Ini merupakan persoalan yang cukup sensitifuntuk diperkatakan.

Akan tetapi mungkin ianya dapat dibuktikan  dengan berdasarkan kejadian kejadian  yang sedang, telah dan mungkin akan berlaku di negara kita.

Apa yang kita risaukan ialah bagaimana pengaruh  pertembungan ini menular didalam masyarakat majmuk yang mana mengamalkan budaya ketimuran serta anutan agama  masing-masing tanpa ada apa juga  desakan dan paksaan dari mana-mana agenda untuk memperbaharuinya.

Mari kita imbas semula kenapa semua ini berlaku, Old Testament ialah  satu perjanjian diantara tuhan Yahudi Israel yang mana  mengatakan bahawa Tuhan  telah berjanji memberikan tanah kepada Israel Yahudi.

Jadi, tiada cara lain  untuk menjadikannya kenyataan ialah dengan membunuh umat Islam agar  “janji” tuhan mereka memberikan tanah akan terhasil. Jadi apakah tindakan ini mempunyai persamaannya di Malaysia? Jawapan yang paling tepat boleh dikatakan adalah benar dan ini sedang berlaku di Malaysia.

Masihkah kita ingat janji-janji kedua pemimpin ini  jika dapat menawan Putrajaya, sudah pastinya ianya akan memihak kepada pemberi dana yang akan mengambil peluang keemasan dalam sebuah Negara yang kaya sumber alam semulajadinya.

Dua daripada pemimpin Pakatan Harapan adalah tonggak yang menyokong dan menerima dana dari Israel dan melindungi kepentingan bersama Israel. Jadi apakah kita tidak dapat meneliti secara tepat dan terperinci susur galur musuh Islam mahu membunuh komposisi Islam itu sendiri.

Dalam hal ini mungkin  kita tidak cuba untuk menjadi perkauman atau bias di sini. Tetapi itulah sejarah telah memberitahu kita sejauh ini tentang mana-mana negara yang diperintah oleh etnik minoriti.

Dan tidak ada penjelasan yang munasabah kepadanya. Ia hanya kecenderungan manusia yang tulen untuk memberontak terhadap mereka yang dilihatnya bertanggungjawab untuk mengambil alih haknya. Tidak ada gunanya berhujah mengenainya. Ini semata-mata bagaimana orang berfikir apabila mereka menguasai jumlah tetapi bukan tadbir urus.

  • PRU14.tv

 

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*