Kebebasan PH: Berzina, Sodomi, Khalwatlah Merata, Itu Hak Peribadi

Share This:

Belum ada sesiapa yang menang sebenarnya. Tidak kiralah siapa pun mahu dianggap wira, atau mahu menitis air mata.

Usul agama adalah musuh kepada PAN , DAP, PKR dan juga PPBM. Usul yang akan membawa kepada perubahan sistem hukuman mahkamah syariah yang mana  akan mengenakan hukuman yang lebih berat .

Dalam kepelbagaian usaha untuk memartabatkan Islam dan mengekang dasar liberal dan pluralism yang menjadi fahaman teras oleh DAP serta sekutunya dimana fahaman ini akan memusnahkan aqidah penganut Islam sama sekali dalam negara ini.

Usul Hadi dibentangkan. Dan  didalam proses pembentangan ianya  dengan sengaja telah di kacau bilau kan oleh DAP agar ianya terganggu dan tidak berjalan dengan lancar . DAP mengharapkan Akta 355 ini akan dapat  dan boleh menjadi modal pilihanraya. Titik.

Tetapi ianya tidak bersifat modal politik oleh orang Islam  dalam negara ini kecuali penyokong PAN, PKR dan PPBM yang hanya melihat pemerkasaan akta355 ini adalah bertujuan untuk menghalang kegiatan “aktiviti” maksiat  mereka terhalang.

Baru-baru ini kita telah dikejutkan bagaimana dua pemimpin DAP yang dikenali dan didakwa sebagai “dyana” dan “khaieril”  yang mana telah bercumbuan dan  minum “minuman kemerahan” dan telah bercumbu dikhalayak ramai.

Rakyat melihat prilaku ini adalah perbuatan yang sumbang dan mencemarkan agama Islam “jika” mereka berdua beragama Islam pun. Jika tidak masakan sifat malu  tersebut tiada langsung berada didalam jiwa mereka.

Respon yang diberikan adalah itu adalah hak peribadi mereka yang tiada siapa boleh menghalangnya termasuk tuntutan agama. Secara jelasnya mereka ini telah berada didalam kelompok sokongan tuntutan G25 yang mana menghalang mana-mana pihak untuk campurtangan dalam kemaksiatan yang dilakukan.

DAP dalam kepelbagaian usaha terus membuat tuntutan dan terus mencampuri urusan agama lain dalam negara ini. DAP melihat kekuatan Islam mesti dihancurkan sebelum ianya berkembang dan terus kuat.

Jalan terbaik antaranya  menggunakan anak muda yang cetek ilmu pengetahuannya dan nipis imannya untuk dijadikan kuda tunggangan termasuk pemimpin Melayu yang rakus  dan telah menjadi hamba kepada duit , jawatan untuk ditunggang.

Terlalu banyak campurtangan urusan Islam dalam negara ini dipertikaikan oleh sikafir DAP ini. Namun pada masa yang sama pencemaran Islam dilakukan dengan kemaksiatan  ditempat awam. DAP mahu orang Melayu lakukan maksiat tanpa ada satu sistem perundangan yang keras dan berat dilaksanakan.

Idola maksiat DAP terus memainkan peranan dan wanita Melayu DAP dijadikan tempat “ujikaji”  atau bahan praktikal dan boleh juga dilabelkan sebagai pelacur terhormat.

Lihat sahaja segala rancangan bijak dan bodoh bagi DAP untuk bahan ujikaji maksiat untuk memburukkan Islam dan peganutnya. Demi fahaman DAP yang ingin membawa bahawa  semua agama itu sama terus menggunakan wanita Melayu dan  lelaki Melayu sebagai subjek  maksiat.

Adalah amat dangkal sekiranya kita tidak dapat melihat permainan jahat DAP  ini, apabila lidah rasmi pemimpin DAP pun sudah beriya-iya berkempen untuk membawa negara ini kesatu arah kebebasan dalam semua perkara,  maka tepukan gemuruh tepukan diberikan oleh pemimpin Melayu Islam dipihak pembangkang.

DAP yang bijak mengatakan  mahu hapuskan rasuah  tetapi pada masa yang sama  ‘biarlah rasuah, asalkan DAP memerintah. Fahaman kebebasan ini terus diasak ke tenggorok rakyatnya yang berbilang kaum, malah ke tenggorok umat Islam yang tidak menerima akta 355.

Islam akhirnya ditafsirkan oleh DAP untuk memngelirukan rakyat sebagai  hukum. Daripada 3 tahun penjara, denda RM5000 dan enam kali sebat; menjadi 30 tahun penjara, denda RM100,000 dan 100 kali sebat. Ketakutan pemimpin Melayu DAP yang bergelumang maksiat terus menentang.

Mungkin satu hari nanti apabila DAP memerintah maka berzina , bersodomi di merata jalan adalah hak asasi dan ianya boleh dilakukan bila-bila masa tanpa ada sesiapa boleh menghalangnya mahu pun hukum agama. Betapa seronoknya  penyokong Melayu DAP dan  pemimpin Melayu DAP ketika itu.

  • PRU14.tv

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*