Tidak Tahan, Saya Kembali Kepada Dia

Share This:

Saya doakan semoga sihat semuanya dan dipermudahkan segala urusan, diringankan segala ujian dilapangkan semua hati yang dalam kesempitan. Alhamdulillah syukur atas segala nikmat dan ujian dari Allah. Tuhan yang Maha Bijaksana mentadbir sekelian makhluknya tanpa bantuan dan pertolongan.

Alhamdulillah, saya tiada sebarang masalah buat masa sekarang tapi pernah juga meluahkan dulu-dulu. Hari ini sekadar untuk berkongsi pengalaman. Saya pernah dicurangi 3 ke 4 kali, saya pernah digantung tidak bertali selama 2 tahun setengah, saya pernah berjauhan dari suami berpisah laut china selatan, saya pernah 2 kali hampir bercerai, rumahtangga saya pernah diganggu ibu mertua, saya melalui dugaan berumahtangga dengan suami muallaf yang keluarganya masih belum bleh menerima Islam. Dugaannya berbeza.

Alhamdulillah segalanya telah saya lalui dengan air mata, amukan, maki hamun, tumbuk dan tendang suami pun pernah. Saya bukan seorang isteri yang baik sama seperti mana suami saya juga bukan seorang suami yang sempurna tapi Alhamdulillah sehingga kini kami masih bersama hampir 11 tahun bersama 2 orang puteri yang menyaksikan segala kesengsaraan kami membina kehidupan.

Pada saya, mungkin inilah cinta. Teruji, diuji, berkorban, terkorban dan akhirnya memaafkan. Walaupun hati retak. Tetap berusaha terus bersama. Pada akhirnya untuk setiap ujian yang mendatang dan dilalui. Apa yang saya nampak hanyalah sentuhan kasih sayang dari Allah yang Maha memiliki hati-hati kita. Kerana apa, setiap kali diuji. Saya berusaha sehabisnya untuk menyelesaikan setiap masalah dengan kemampuan saya tetapi kebanyakan situasi akhirnya saya terjelepuk kepenatan dan disanalah ketikanya saya menyerahkan segala-galanya kembali kepada Allah. Saya merayu dan meminta hanya pada Dia.

Alhamdulillah kini, saya, suami dan anak-anak sangat belajar menghargai satu sama lain. Kami mula merasa indahnya hidup berkeluarga. Setiap masalah yang datang dihadapi dengan kematangan dan kesabaran. Tak tahu apa lagi dugaan di hadapan. tapi bersyukur dengan ujian yang telah dilalu. Ianya memberi banyak pengajaran dan mendidik kami mnjadi dewasa dan matang.

Moga tuan-tuan dan puan-puan yang sedang diuji, diberi kekuatan untuk terus berdiri dan bersandarlah pada Allah. Sesungguhnya Allah benar-benar sebaik-baik sandaran. Saat kita diuji dengan kesusahan akan diberi kekuatan untuk menghadapinya dan saat kita melepasi ujian dan diberi rasa syukur yang tak terhingga.

Semoga kehidupan kita semua sentiasa dalam rahmat Allah. Ujian itu tanda sayang Allah pada kita. Kesulitan itu mendidik kita untuk terus kuat. Kesakitan itu mengajar kita untuk terus sabar. Dan kekecewaan itu mengajar kita erti redha dengan qadaq dan qadar. Kembalilah kepada Allah yang memegang hati kita.

Malah, Allah tak minta kita bersusah payah mencari penyelesaian hingga menangis air mata darah, bercakaran sesama kita. Allah hanya minta kita bersabar dan solat. Selebihnya biar Allah yang uruskan jalan keluarnya. Mohon maaf andai ada yang tidak selesa. Moga bahagia menjengah pada hati2 yang sedang diuji. Hidup ini untuk diuji kerana kita hambaNya.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*