Jeritan Dari Kubur, Bukan Suara Seksaan? Suara Apakah itu?

Share This:

MEMANG tidak dapat dinafikan kita akan merasa takut apabila mendengar suara teriakan dan jeritan pada tengah malam apatah lagi sekiranya jeritan tersebut datangnya dari kubur.

Beberapa hari yang lepas seorang pekerja Majlis Daerah Tumpat Mahadi yang tinggal di rumah bersebelahan Tanah Perkuburan Islam Mukim Jal Besar, Tumpat, menceritakan dia terkejut selepas mendengar suara lelaki bertempik sebanyak tiga kali ketika keluar ke belakang rumah untuk mengambil tukul kira-kira jam 10 malam.

Menurutnya, kejadian itu bukan kali pertama dialaminya kerana dia dan isteri Rohani Yusoff, 39, pernah mendengar suara perempuan menjerit dari kubur sama ketika menaiki motosikal menuju ke masjid berdekatan untuk solat Maghrib, tahun lalu.

Mahadi yang sudah 11 tahun tinggal di situ turut mengaku tidak takut dengan perkara yang dialaminya itu dan berharap orang ramai juga bersama-sama memelihara akidah bagi mengelak daripada terpesong.

Mufti Kelantan, Datuk Mohamad Shukri Mohamad tampil menjelaskan, suara aneh seperti lelaki bertempik dari kubur yang didakwa didengar oleh Mahadi dua minggu lalu, berkemungkinan besar adalah gangguan daripada iblis dan syaitan.

Menurutnya, iblis dan syaitan mengganggu anak-anak Adam dan tujuannya tiada syak lagi mahu menakut-nakutkan manusia.

“Tidak boleh menolak kewujudan makhluk halus ini. Mereka boleh meniru suara atau menyerupai sesiapa sahaja yang masih hidup mahupun yang sudah meninggal dunia.

“Begitu pun keadaannya, manusia tidak seharusnya takut, sebaliknya hantu yang perlu takut pada manusia kerana iblis adalah ‘kuli’ manusia. Jika kita takut, macam kita pula ‘kuli’ mereka,” katanya ketika mengulas mengenai dakwaan Mahadi Mat Salleh, 45, yang mengakui mendengar suara aneh dari kubur yang terletak tidak jauh dari rumahnya.

Sebagaimana disebutkan dalam Surat Al-Baqarah ayat 30, ALLAH SWT memilih manusia sebagai tuan di muka bumi dan bukan pula malaikat mahupun iblis atau syaitan.

Tuan atau khalifah bermaksud penguasa yang mengatur segala isi di bumi, seperti tumbuh-tumbuhan, haiwan, hutan, air, sungai, gunung-ganang, lautan dan sebagainya untuk kesejahteraan semua.

Merujuk kepada firman ALLAH itu, manusia diangkat darjatnya melebihi makhluk lain dan seharusnya tidak perlu takut kepada perkara ghaib di sekeliling terutama pada iblis serta kaum kerbatnya.

“Suara itu pula janganlah dikaitkan dengan sesiapa yang sudah meninggal dunia kerana bimbang akan menimbulkan perbalahan sesama manusia. Tugas manusia yang masih hidup ini adalah mendoakan perkara yang baik-baik kepada Allahyarham.

“Gunakan kaedah dalam Islam yang mewajibkan kita menyelidik kesahihan sesuatu berita, tidak cukup hanya satu saksi, paling kurang perlu dua yang mengalami perkara sama dan jangan kita terima bulat-bulat sahaja perkara yang disampaikan.

“Sekiranya mahu mengaitkan suara itu dengan seksa kubur, memang wujud, namun taraf nabi sahaja yang boleh mendengarnya dan setara mana sekalipun kekuatan orang biasa, tidak akan boleh hingga dapat mendengar jeritan seksaan kubur,” katanya.

Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekalian makhlukNya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya. Yang Mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmuNya dan kekuasaanNya) meliputi langit dan bumi dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya).- Ayat Kursi

– PRU14.tv

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*