Akhirnya Mahathir Dapat Yang Dia Mahu

Pada tahun 1999 pembangkang meminta pengundi untuk menendang keluar Mahathir dan menggantikannya dengan Anwar. Hari ini, pembangkang meminta pengundi untuk menendang keluar Najib dan menggantikannya dengan … er … menggantikannya dengan siapa? Itulah dilema yang mereka hadapi hari ini. Pada tahun 2014 mereka mengambil keputusan untuk menyasarkan Najib untuk ‘dibunuh’. Jadi sekarang mereka perlu mengenal pasti pengganti Najib jika Pakatan Harapan melangkah ke Putrajaya. Dan pengganti itu adalah Mahathir sendiri.

Pertemuan Tun Dr Mahathir Mohamad dengan Lim Kit Siang Jumaat lepas akhirnya membuahkan hasil. Kit Siang telah bersetuju kepada terma dan syarat Mahathir untuk partinya, PPBM yang turut dikenali sebagai Pribumi, akan menyertai gabungan pembangkang, Pakatan Harapan.

Mahathir dan Kit Siang akhirnya mencapai persetujuan pada Jumaat lepas pada syarat-syarat Pribumi menyertai Pakatan Harapan: gabungan itu mesti mendaftarkan dengan Mahathir sebagai Pengerusi

Syarat pertama adalah supaya pakatan tersebut dibuat secara rasmi dan berdaftar secara sah, sama seperti parti pemerintah, Barisan Nasional. Ia juga mesti mempunyai warna sendiri, logo dan bendera, sama seperti Barisan Nasional.

Sebab untuk ini adalah supaya semua ahli-ahli Pakatan Harapan akan bertanding dalam pilihan raya umum akan datang di bawah nama, bendera dan logo yang sama, sama seperti Barisan Nasional, dan tidak lagi di bawah nama, bendera dan logo yang berbeza seperti sebelumnya empat pilihan raya umum.

Mahathir berharap bahawa ini akan mengelirukan pengundi dan mereka akan keliru sama ada calon Pakatan Harapan adalah dari PKR, DAP, PAN atau Pribumi. Semua orang, tidak mengira parti mana mereka datang adalah dari Pakatan Harapan dan merupakan calon Pakatan Harapan.

Itulah sebenarnya satu strategi yang sangat bijak dan telah terbukti sangat berkesan.

Mahathir menyedari bahawa orang Melayu tidak akan mengundi DAP dan Cina tidak akan mengundi Pribumi atau PAN, yang dilihat sebagai masing-masingnya nasionalis Melayu dan parti Islam. Malah, DAP juga menyedari ini dan ini adalah mengapa minggu lepas Kit Siang memberitahu Pakatan Harapan untuk melupakan PAS atau Presidennya, Abdul Hadi Awang, dan cuba untuk bekerja di peringkat akar umbi PAS secara langsung untuk mendapatkan sokongan mereka. Pendek kata, ‘potong’ orang tengah dan pergi terus kepada akar umbi.

Parti politik kedua terbesar di Malaysia selepas Umno adalah PAS. Umno mempunyai 3.5 juta ahli manakala PAS secara rasmi mempunyai hanya lebih satu juta ahli berdaftar. Adalah dianggarkan bahawa terdapat setengah juta lagi penyokong PAS yang tidak pernah mendaftar sebagai ahli berdaftar, khususnya di kalangan 1.5 juta atau lebih terdiri dari kakitangan kerajaan dan orang-orang di kawasan majoriti Melayu Kelantan, Terengganu, Kedah dan Perlis.

Sekarang adalah Pakatan Harapan dan bukan lagi Pribumi-Pakatan Harapan

DAP tahu bahawa tanpa akar umbi PAS mengundi Pakatan Harapan mereka tidak akan dapat untuk memenangi lebih daripada 70 kerusi Parlimen pada pilihan raya umum akan datang. Pakatan Harapan memerlukan sekurang-kurangnya 112 kerusi untuk berarak ke Putrajaya, tetapi 125 untuk selamat (atau kalau seorang menyeberangi dan Pakatan akan tenggelam).

Tetapi hanya akar umbi PAS semata-mata tidak mencukupi. Yang mungkin cukup untuk meningkatkan 70 kerusi kepada 90 atau lebih. Walau bagaimanapun, untuk mendapatkan lebih daripada 112 kerusi mesti juga dengan undi akar umbi Umno. Dan ini bermakna Pribumi Mahathir adalah sangat penting dalam mendapatkan tambahan 25 kerusi atau lebih.

Itulah yang Kit Siang dan Mahathir perbincangkan pada Jumaat lepas. Dengan hanya PKR, DAP, Pribumi dan PAN, yang terbaik yang mereka boleh harapkan adalah 70 kerusi. Dengan akar umbi PAS mengundi bagi mereka ia boleh meningkat kepada 90. Dengan termasuk akar umbi Umno ia boleh pergi sehingga 115. Hanya dengan itu barulah Pakatan Harapan berarak ke Putrajaya. Dan ini bermakna identiti bersama untuk menggantikan PKR, DAP, Pribumi dan PAN adalah sangat penting.

Walau bagaimanapun, di sebalik semua ini masih ada satu bahan yang hilang. Sepanjang tiga tahun yang lalu Mahathir dan pembangkang telah melancarkan Kempen Anti-Najib (ANC). Tumpuan adalah Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak. Najib sendirian telah dipersalahkan di negara. Untuk ‘Save Malaysia’ maka Najib perlu disingkirkan dan diganti.

Dan di sinilah masalahnya. Mahathir dan Pakatan Harapan melakukan perkara yang sama sepertimana Anwar Ibrahim dan Barisan Alternatif lakukan pada tahun 1999. Pada tahun 1999 tumpuannya adalah Mahathir. Menyelamatkan Malaysia dengan menyingkirkan Mahathir dan dengan menggantikan dia dengan Anwar Ibrahim, penyelamat, orang yang akan mengubah atau pembaharuan Malaysia (Pergerakan Reformasi tahun 1999).

Mata lebam Anwar adalah isu yang mereka gunakan terhadap Mahathir seperti 1MDB adalah isu itu hari ini terhadap Najib

Dan pada pilihan raya umum 1999 poster pilihan raya di seluruh Malaysia adalah foto Anwar dengan mata lebam yang terkenal. Anwar adalah maskot dan mata hitamnya adalah alasan untuk menendang keluar Mahathir dan menggantikannya dengan Anwar.

Dan ia hampir berjaya jika bukan kerana pengundi Cina yang merasakan ekonomi yang kukuh adalah lebih penting daripada keadilan, tadbir urus yang baik, ketelusan, menamatkan penyalahgunaan kuasa dan rasuah, dan sebagainya.

Jadi, pada tahun 1999 ia adalah sangat mudah dan sangat jelas. Mahathir buruk. Anwar adalah terbaik. Jadi dengan menendang keluar Mahathir dan menggantikannya dengan Anwar. Ia adalah hampir seperti pilihan Trump-Clinton di Amerika.

Hari ini, bagaimanapun, ia tidak begitu mudah dan tidak begitu jelas. Menendang keluar Najib dan menggantikannya dengan … err … menggantikannya dengan … .err … .Muhyiddin Yassin, Mukhriz Mahathir, Dr Wan Azizah Wan Ismail, Azmin Ali, Lim Kit Siang, Mat Sabu …

Ya, pada tahun 1999 tiada kekeliruan, Hari ini, tiada pengesahan. Dan ini adalah kesilapan terbesar mereka lakukan pada 2014. Mereka menggunakan Najib sebagai sasaran. Najib adalah ‘bogeyman’. Mereka menyalahkan segala-galanya pada Najib. Mereka berkata mereka hanya mahu Najib diketepikan untuk ‘Selamatkan Malaysia’. Jadi sekarang mereka perlu memberitahu pengundi siapa yang akan mengambil alih dari Najib untuk menyelamatkan Malaysia. Ini adalah kegagalan untuk menjadikan pilihan raya kepada kempen anti-Najib.

Mereka telah memutuskan bahawa untuk mendapatkan lebih daripada 70 kerusi parlimen yang mereka perlukan sokongan dari akar umbi PAS dan Umno. Mahathir dan Kit Siang mengatakan hal ini pada minggu lepas . Dan itulah sebabnya pada hari Jumaat Mahathir dan Kit Siang bersetuju bahawa jalan ke hadapan adalah satu gabungan yang didaftarkan secara sah dengan logo, bendera dan warna yang sama. Itulah terma dan syarat sebelum dia akan bersetuju agar Pribumi menyertai Pakatan Harapan.

Sekarang bahawa mereka perlu berterus terang mengumumkan siapa Pengerusi Pakatan Harapan apabila ianya didaftarkan secara sah. Dan Pengerusi ini adalah Perdana Menteri ‘yang menunggu’. Dia akan menjadi orang yang akan mengambil alih jawatan Perdana Menteri apabila Najib digulingkan.

Pada tahun 1999 Anwar adalah (PM-in-waiting) berbanding Mahathir dan hari ini Mahathir adalah (PM-in-waiting) berbanding Najib

Mahathir dan Kit Siang bersetuju pada Jumaat lalu bahawa calon yang akan dapat memenangi sokongan PAS dan akar umbi Umno adalah Mahathir sendiri. Jika mereka mahu lebih daripada hanya 70 kerusi Parlimen dan jika mereka mahu sekurang-kurangnya 115 kerusi itu Mahathir perlu disebut-sebut sebagai Perdana Menteri sekiranya Pakatan Harapan menang pilihan raya umum akan datang.

Ramai menjangkakan Pakatan Harapan akan segera membuat pendaftaran dengan Pendaftar Pertubuhan dengan Mahathir sebagai Pengerusi. Pengundi kemudiannya akan diberitahu untuk membantu menyelamatkan Malaysia dengan menendang Najib keluar dan dengan menggantikan dia dengan Mahathir sebagai Perdana Menteri yang baru. Pakatan Harapan tidak mempunyai pilihan. Laungan mereka sejak tiga tahun lepas adalah ‘Save Malaysia’ dengan menyingkir Najib. Jadi sekarang mereka perlu memberitahu pengundi untuk menyingkir keluar Najib dan menggantikannya dengan Mahathir. Ringkas bahawa Mahathir tidak jadi bersara.

Syarat Mahathir untuk Pribumi menyertai Pakatan Harapan adalah gabungan itu mesti didaftarkan secara sah dan dia menjadi Pengerusi

Malaysia Today

PENAFIAN : Artikel pendedahan ini adalah diambil sepenuhnya dari laman blog Malaysia Today dengan tajuk asal MAHATHIR FINALLY GETS HIS WAY. Segala isi kandungan ini adalah dari penulis blog berkenaan dan pihak pru14.tv mungkin tidak bermaksud sedemikian. Pihak pru14.tv berharap pihak yang dituduh/diceritakan dalam artikel ini tampil membuat penafian jika ini merupakan fitnah dari pihak tak bertanggungjawab keatas dirinya, atau sebaliknya. Terima kasih.

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*