Beri Aziz Peluang Untuk Mencontohi Ayah – Rafidah

Mengenai pemergian Daddy saya beberapa hari lalu, saya telah mengambil keputusan untuk berkongsi pandangan sebagai satu cara untuk mendekati ramai rakyat Sarawak yang menyiarkan komen mengenai beliau.

Sejujurnya, saya ‚Äč‚Äčterkejut dengan sambutan ini. Saya tidak sangka begitu banyak beribu-ribu komen yang menyokong. Saya tahu rakyat Sarawak banyak yang menyukainya dan sedih dengan pemergiannya tapi saya tidak menyedari bahawa mereka terlalu menyayanginya.

Jadi, dari pihak keluarga kami, kami mengucapkan terima kasih dari lubuk hati yang paling dalam untuk ungkapan yang penuh rasa sayang, sokongan dan rasa hormat. Saya berjanji kepada anda kami membaca setiap komen dan berterima kasih atas setiap doa yang tidak pernah putus untuk kami sekeluarga.

Hampir setiap hari ke kubur atau di rumah, saya di tanya bagaimana seluruh keluarga berhadapan dengan pemergian beliau. Saya abang, kakak, anak- anak saudara, Puan Sri Jamilah dan ahli keluarga yang lain semua masih amat sedih dengan kehilangan Tok Nan. Setiap hari adalah perjuangan untuk menerima kenyataan pemergian beliau.

Pada Februari ini akan menjadi ulang tahun perkahwinan Puan Sri Jamilah dan ayah saya. Aunty Milah merupakan penyokong kuat kepada ayah kami selama hampir 37 tahun. Beliau ada di sisinya pada saat terakhirnya. Dengan pemergian ayah kami, beliau telah terjejas teruk tetapi dia melakukan yang terbaik dan menerima kenyataan ayah sudah pergi.Dia layak berehat.

Sementara itu, saudara-saudara berkabung dengan cara yang mereka sendiri. Kedua-duanya nampak sangat tenang, hingga saya rasa, sedikit bimbang. Saya sering menangkap Aziz merenung jauh.Mungkin akan belajar menerima hakikat bahawa kini dia adalah ketua keluarga dan dijangka untuk menjalankan kerja-kerja bapa kami.

Sepatutnya, adik saya, Azizul bertunang 20 Januari 2017 tetapi majlis itu telah ditangguhkan. Beliau adalah orang yang paling tertekan bila menyedari tidak mempunyai ayah untuk menghadiri majlis pertunangan dan perkahwinannya.

Kedua saudara perempuan saya kelihatan turun naik emosi mereka. Mungkin lebih banyak downs pada masa ini tetapi mereka secara perlahan-lahan menyesuaikan diri. Apa saja yang dikata atau sesuatu yang mereka melihat dengan mudah akan mencetuskan ingatan terhadap ayah dan air mata akan mula berguguran.

Beberapa malam lalu, adik saya Yatie berbaring di atas katil ayah dan membayangkan kehadirannya tetapi akhirnya dia menjadi sebak dan menangis.

Manakala, Azizah pula cuba sedaya upaya jadi untuk kuatkan diri. Dia tidak dapat menonton video Daddy sehingga beberapa hari yang lalu. Tetapi ia tidak lama, dia tiba-tiba menangis dan sayu kembali…

Saya tidak dapat membawa diri saya untuk masuk ke dalam bilik arwah lagi. Bagi saya masih terlalu awal. Mungkin selepas tahlil malam dua puluh … Sementara itu, saya mencurahkan kesedihan saya di atas kertas. Kadang-kadang saya menulis dalam jurnal peribadi saya dan kadang-kadang di Facebook.

Oleh kerana dia meninggalkan kita seminggu lebih yang lalu, rumah kami telah penuh dengan orang yang datang untuk solat atau memberi kunjungan. Mereka duduk dan bercakap dan mengenangkan banyak cerita, ada gembira, ada yang lucu, ada yang bodoh, ada yang serius, telah dikongsi di rumah sepanjang minggu lepas oleh ramai orang.

Terima kasih semua untuk berkongsi pengalaman anda dengan ayah kami. Terdapat begitu banyak… dari kedi yang diberikan sebuah kelab golf di rumah panjang ayah saya tidur hingga wanita tua yang mengembara beratus-ratus kilometer untuk memberi penghormatan kepada ayah kami….terima kasih.

Kami akan cuba menjadi tabah dan kuat kerana itulah yang ayah kami mahukan. Dia akan mahu kita kekal bersatu, menghormati kenangan yang ada dan untuk membuat dia bangga. Dan itulah apa yang akan kita lakukan.

Kini, sudah tujuh hari tempoh berkabung sudah berakhir dan ia boleh diterima untuk membincangkan perkara-perkara ini, Saya boleh bertindak balas kepada permintaan yang banyak dan salah satu daripadanya untuk anak-anak ayah menggantikannya di kawasannya di Tanjung Datu.Terima kasih banyak atas kepercayaan anda terhadap kami dan sokongan anda. Ia perlu dilakukan dengan kasih sayang dan hormat kepada ayah dan dengan cara yang dia akan mahu.

Sebenarnya, ayah selalu sangat tradisional dalam pendekatan kepada kehidupan keluarga. Beliau percaya lelaki dalam keluarga mempunyai tanggungjawab untuk menjaga wanita dalam keluarga. Dia sentiasa menjangkakan kami perempuan untuk dijaga dan dijaga. Tidak sangat moden yang saya tahu, tetapi dia tradisionalis dan saya menghormati itu dan harapan saya orang lain juga akan begitu.

Selain itu, saya percaya bahawa jika kita memilih pemimpin yang dapat meneruskan apa yang ayah saya telah lakukan, saya dengan rendah hati mencadangkan anak sulungnya untuk mewakili parti itu di kawasannya di Tanjung Datu dan memberi peluang kepada Aziz untuk mencontohi arwah ayah saya.

Terjemahan:sarawakvoice.com/2017/01/21/lagi-tulisan-rafidah-adenan-mengenai-tok-nan/

-pru14.tv-

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *