“Habis Licin Duit Simpanan Haji/Umrah Abah Dicuri AEON Credit” – Ahmad Junaidi

Share This:

Benarkah pihak AEON Credit bertindak ‘mencuri’ duit para peminjam? Persoalan ini melibatkan nama baik pihak mereka. Oleh itu, PRU14 berharap agar AEON Credit akan tampil menjelaskan dakwaan ini.

Menurut Ahmad Junaidi ini, bapanya sendiri telah menjadi mangsa sikap tidak bertanggungjawab AEON Credit.

Kisah hari ini, balik kampung jumpa parents. Abah mengeluh bila akaun BSN miliknya, hasil menjadi guru kafa bertahun-tahun tiba-tiba saja kosong. Padahal, dia tidak pernah mengeluarkan duit dari akaun tersebut. Kerana itulah simpanannya untuk pergi haji dan umrah.

Bila ditanya pada BSN, rupa-rupanya dipotong oleh Aeon Credit secara auto debit.

Kisahnya bermula bila abah membeli motosikal skuter untuk kegunaan mak pada tahun 2013.

Harga motosikal: RM5,760
Deposit: RM1,150
Pembiayaan Aeon: RM4,610
Ansuran bulanan: RM167 selama 36 bulan (3 tahun).
Jumlah keuntungan Aeon: RM1,402
Jumlah keseluruhan bayar pada Aeon: RM6,012
Abah dimaklumkan bahawa dia perlu membayar di wakil kutipan Aeon di Sen Heng, bandar Tanah Merah. Abah diingatkan untuk membayar sebelum 2 haribulan setiap bulan. Jika tiada bayaran diterima sehingga 2 haribulan, Aeon Credit akan terus memotong secara debit dari akaunnya.

Oleh kerana bayaran gaji guru kafa ialah di antara 15-22 haribulan, maka abah tidak pernah lewat membayar walaupun sehingga 30 haribulan.

Kini menjelang April 2016, tiba-tiba abah menerima panggilan telefon dari Aeon yang mengatakan dia perlu membuat pembayaran tertentu kerana pihak Aeon tidak dapat membuat pemotongan dari akaunnya. Abah yang kebingungan hanya menuruti arahan dan membuat pembayaran di Sen Heng.

Sampai satu masa, abah menerima sms mengatakan motosikal akan ditarik kerana pihak Aeon tidak dapat membuat pemotongan dari akaunnya. Padahal abah tidak pernah gagal membuat pembayaran setiap bulan. Abah yang kebingungan pergi ke BSN dan barulah dia sedar bahawa semua simpanannya telah habis, kosong. Pihak bank memaklumkan bahawa simpanannya dipotong secara autodebit setiap bulan oleh Aeon.

Maknanya, Aeon Credit telah mengambil pembayaran dari abah melalui Sen Heng dan pada masa yang sama mencuri dari akaunnya setiap bulan

Pembayaran di Sen Heng selama 3 tahun

RM167 x 12 bulan x 3 tahun = RM6,012

Jumlah yang dicuri dari akaun selama 3 tahun

RM168 x 12 bulan x 3 tahun = RM6,048

Jumlah bayaran kepada Aeon termasuk yang dicuri adalah RM12,060!

Hari ini saya membawa abah dan mak ke Manal Motor dan Sen Heng Tanah Merah untuk mendapatkan penjelasan.

Kedua-dua wakil Aeon ini mengakui bahawa memang pernah berlaku kes seperti ini dan seolah-olah ini adalah perkara biasa bagi mereka.

“Jika orang kampung kurang pendidikan dan tidak sedar akan perkara ini, maka duitnya hangus begitu sahaja?” tanya saya kepada mereka

Dan jawapan mereka?

“YA!”

Kami menuntut wang kembali adalah satu hal tetapi bagaimana dengan orang-orang lain yang tidak menyedari mereka telah ditipu?

Jadi berhati-hatilah dengan Aeon Credit ini. Kalau ada mak ayah di kampung atau adik beradik uyang membuat pinjaman, rajin-rajinkanlah bertanya khabar. Mereka ini akan mengambil kesempatan mengaut keuntungan dari orang-orang kampung yang kurang faham dengan sistem jahat mereka ini.

Kami menuntut wang kembali adalah satu hal tetapi bagaimana dengan orang-orang lain yang tidak menyedari mereka telah ditipu?

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*